-->
  • Jelajahi

    Copyright © wwb.co.id
    Best Viral Premium Blogger Templates

    Bima Arya: Jihad Bukan Sekedar Retorika Butuh Keahlian dan Kekokohan Karakter

    dmin
    , October 22, 2021 WIB

    KOTA BOGOR, WWB.co.idJihad bukan sekedar retorika, perjuangan bukan sekedar kata-kata tetapi butuh keahlian, kematangan dan kekokohan karakter.

    Hal tersebut disampaikan Wali Kota Bogor Bima Arya dalam upacara peringatan Hari Santri Tingkat Kota Bogor 2021 secara hybrid yang dipusatkan di Plaza Balai Kota Bogor, Jumat (22/10/2021).


    Menurutnya, ada tiga tugas utama dan tantangan para santri hari ini. Pertama berjuang, berikhtiar memberdayakan umat, menguatkan peran para santri di seluruh bidang, pendidikannya harus tinggi, kompetensinya harus kuat, karakternya harus kokoh. Sebab,  tidak mungkin bisa berperan, bisa mengisi pembangunan tanpa memiliki kompetensi dan karakter.


    Hari ini, kata dia, ada 13.400 santri yang mondok di 112 pesantren yang tersebar di seluruh Kota Bogor. Pemkot Bogor bersama pesantren dan semua tokoh agama berikhtiar dengan segala suka dukanya, dengan segala dinamikanya untuk memberdayakan umat, mengendapkan peran para santri berada di garis terdepan dan jangan sampai hanya menjadi generasi rebahan.



    "Tantangan kedua para santri, yakni menyatukan umat dan menyatukan bangsa. Tadi ikrar sudah diucapkan harus ada di barisan depan ketika Pancasila diganggu, ketika NKRI dirongrong, ketika Bhineka Tunggal Ika dipersoalkan. Hal ini karena persoalan tentang ideologi bangsa dan negara, perdebatannya sudah terjadi dan selesai di masa lalu oleh para pendiri bangsa, umaro dan ulama," imbuhnya.


    Ia menuturkan, perjuangan dan agenda penting para santri hari ini jelas dan tegas NKRI, Pancasila, UUD 45 dan Bhineka Tunggal Ika harga mati, menyatukan, menguatkan, menjalin silaturahmi dengan seluruh komponen bangsa.


    Sementara, tugas ketiga para santri merupakan tugas maha mulia. Yakni mensejahterakan bangsa dan memajukan Indonesia. Pasalnya, untuk apa pintar, untuk apa bersatu, untuk apa solid, jika tidak sejahtera, jika tidak maju, jika terbelakang dan jika tidak ada berkahnya.


    "Jadi tanpa adanya kebersamaan, tanpa adanya pemberdayaan tidak mungkin kita bisa mensejahterakan dan memajukan. Sesuai dengan tema luar biasa tahun ini santri harus totalitas, all out, fisik dan mental, jasmani dan rohani, duniawi dan ukhrawi untuk menjalankan ikrar yang tadi," imbuhnya.


    Dia mengucapkan menaruh hormat kepada para ulama, ustadz, kyai, habib yang telah tulus ikhlas mengorbankan kehidupan pribadinya, bahkan mengorbankan jiwa raganya untuk tegaknya Indonesia, untuk tercapainya cita-cita semua.


    "Mari semua berikhtiar menjaga kebersamaan ukhuwah islamiah dan ukhuwah wathaniah. Selama Indonesia tegak selama itu juga ukhuwah harus terjaga. Selamat Hari Santri, Insya Allah kesehatan untuk semua dan diberikan kemudahan untuk menjalankan tugas maha mulia tadi," katanya. (***/Gan)


    Komentar

    Tampilkan