• Jelajahi

    Copyright © wwb.co.id
    Best Viral Premium Blogger Templates

    Bima Arya Ingin BI Bantu Monev Kegiatan di Kota Bogor

    dmin
    , February 23, 2021 WIB
    masukkan script iklan disini

    KOTA BOGOR,WWB.co.id - Wali Kota Bogor, Bima Arya memimpin rapat Pengendalian Inflasi Daerah dan Persiapan Kerja Sama Kampung Perca bersama Bank Indonesia (BI). Ia berharap BI dapat bersinergi dalam kontek mendukung Monitoring dan Evaluasi (Monev).

    "Jadi tidak hanya sekedar create dan launching. Banyak hal yang perlu dibantu dalam hal analisis, feeding data, angka dan monitoring evaluasi. Jadi, tidak hanya di ujung, tetapi juga dalam perjalanan kegiatan yang diluncurkan," kata Bima Arya di Paseban Sri Bima, Balai Kota Bogor, Senin (22/2/2021).

    Secara internal, Bima Arya juga menginginkan adanya penguatan penelitian dan pengembangan di Badan Perencanaan Daerah (Bappeda) Kota Bogor dalam mendukung monev terhadap kegiatan-kegiatan yang telah diluncurkan, karena hal tersebut penting agar diketahui baselinenya dari mana.

    "Jangan sampai kita melakukan inisiasi, ketika diujung ada data BPS dan ditengahnya miss. Kita tidak tahu ketika di ujungnya naik atau turun dan apa kaitannya dengan kegiatan yang diluncurkan. Untuk itu penting terus lakukan monitoring dan evaluasi, selain analisis," paparnya.

    Melihat data terkait prospek ekonomi tahun 2021 yang dipaparkan Kepala Perwakilan BI Jawa Barat, Herawanto. Bima Arya mengungkapkan optimisme, namun demikian ada beberapa hal yang perlu dicermati, diantaranya rencana kegiatan infrastruktur cukup besar yang sumbernya anggarannya sebagian dari APBD dan PEN, baik nasional maupun provinsi.

    Menurutnya jika ini dimaksimalkan tentu bisa menimbulkan efek ekonomi yang signifikan terkait menekan laju inflasi dan ketenagakerjaan. Namun demikian hal yang harus dicermati adalah kemampuan untuk memastikan dampak ekonominya, setidaknya dalam aspek ketenagakerjaan.

    "Bagaimana kita memiliki kemampuan untuk memastikan dari hulu ke hilirnya mampu memberi manfaat," kata dia.

    Dengan postur ekonomi yang dimiliki, berdasarkan data dan angka membuktikan Kota Bogor sangat diuntungkan dengan posisi yang dekat dengan Jakarta, sehingga mampu mendongkrak Pendapatan Asli Daerah (PAD) yang mayoritas bersumber dari sektor jasa.

    Namun disisi lain kata wali kota, ketika sektor tersebut tergerus sangatlah memiliki dampak. Karenanya, Kota Bogor harus memiliki kemampuan agar sektor ekonomi yang didorong tidak rentan terhadap kebijakan-kebijakan yang arahnya mengurangi laju kunjungan ke Kota Bogor.

    "Target kita adalah pangsa pasar Kota Bogor tidak terlalu bergantung dari Jakarta dan sekitarnya. Semestinya diarahkan pada domestik yang jumlahnya cukup banyak. Kedepan saya ingin desain-desainnya ke arah sana," katanya.




    (Prokompim)
    Komentar

    Tampilkan